MASTER38 MASTER38 MASTER38 MASTER38 BOSSWIN168 BOSSWIN168 BOSSWIN168 BOSSWIN168 BOSSWIN168 COCOL88 COCOL88 COCOL88 COCOL88 MABAR69 MABAR69 MABAR69 MABAR69 MABAR69 MABAR69 MABAR69 MAHJONG69 MAHJONG69 MAHJONG69 MAHJONG69 RONIN86 RONIN86 RONIN86 RONIN86 RONIN86 RONIN86 RONIN86 RONIN86 ZONA69 ZONA69 ZONA69 NOBAR69 ROYAL38 ROYAL38 ROYAL38 ROYAL38 ROYAL38 ROYAL38 ROYAL38 ROYAL38
SLOT GACOR HARI INI SLOT GACOR HARI INI
BOSSWIN168 BOSSWIN168
BARON69
COCOL88
MAX69 MAX69 MAX69
COCOL88 COCOL88 LOGIN BARON69 RONIN86 DINASTI168 RONIN86 RONIN86 RONIN86 RONIN86 MABAR69 COCOL88
ronin86
bwtoto
bwtoto
bwtoto
master38
Search for:
Ilustrasi perang nuklir.

Terkuburnya Bom Nuklir di Pantai AS

0 0
Read Time:2 Minute, 52 Second

Senin, 18 September 2023 – 12:08 WIB

VIVA Tekno – Tingginya angka radioaktivitas di lepas pantai Pulau Tybee, Georgia, Amerika Serikat, membuat pemerintah bergegas mencari senjata nuklir yang kemungkinan tersembunyi 13 hingga 55 kaki di bawah laut dan pasir, yang terkubur di dasar laut.

Baca Juga :

Lionel Messi Absen, Inter Miami Langsung Hancur Lebur di MLS

Pada 5 Februari 1958, dua jet Angkatan Udara bertabrakan di udara selama misi pelatihan. Pembom strategis B-47 membawa bom termonuklir Mark 15.

Selama lebih dari dua bulan, penyelam Angkatan Udara dan Angkatan Laut mencari di area seluas 24 mil persegi di Wassaw Sound, sebuah teluk di Samudra Atlantik dekat Savannah. Tapi mereka tidak pernah menemukan bom nuklir.

Baca Juga :

Kim Jong-un Suplai Senjata ke Rusia, Panglima Perang Amerika: Takkan Berguna!

Empat puluh tahun kemudian, seorang pensiunan perwira Angkatan Udara yang teringat cerita surat kabar tentang bom yang hilang di masa kecilnya mulai mencari bom tersebut.

“Ini adalah warisan Perang Dingin,” kata Stephen Schwartz, penulis ‘Atomic Audit: The Costs and Consequences of US Nuclear Weapons Since 1940’.

Baca Juga :

Penampakan Pasangan Mesum di Dalam Pesawat, Keluar Tanpa Rasa Malu

VIVA Militer: Ledakan bom nuklir Rusia terdahsyat dunia.

Menurutnya ini sebagai pengingat betapa tidak rapi dan betapa berbahayanya hal-hal tersebut, mengutip dari situs Science Alert, Senin, 18 September 2023.

Namun beberapa ahli mengatakan meskipun seseorang menemukan bom tersebut, mungkin lebih baik membiarkannya terkubur.

Pada saat tabrakan terjadi, telah menjadi praktik umum bagi pilot Angkatan Udara yang sedang menjalankan misi pelatihan untuk membawa bom ke dalam pesawat, menurut laporan tahun 2001 tentang kecelakaan Tybee.

Tujuan dari misi pelatihan ini adalah untuk mensimulasikan serangan nuklir terhadap Uni Soviet. Mereka berlatih terbang di berbagai kota besar dan kecil di Amerika untuk melihat apakah sinar elektronik akan mencapai targetnya.

Mayor Howard Richardson, menerbangkan B-47 yang membawa senjata tersebut, menyelesaikan misinya. Sementara itu, pilot lainnya, Letnan Clarence Stewart, sedang menjalankan misi pelatihannya sendiri dengan F-86 untuk mencegat jet tersebut. Tapi radar Stewart tidak mendeteksi bahwa ada dua B-47, menyebabkan dia dan Richardson bertabrakan.

Semua orang selamat dari kecelakaan itu. Stewart terlontar dan terkena radang dingin. Richardson menyadari dia tidak bisa mendaratkan pesawatnya yang rusak di landasan pacu pangkalan Angkatan Udara yang sedang dibangun dengan beban senjata yang berat.

Dia kemudian menuju laut, menjatuhkan bom nuklir dari ketinggian sekitar 7.200 kaki, dan mendaratkan B-47 dengan selamat.

Awak pesawat tidak melihat ledakan setelahnya, menurut laporan tahun 2001. Namun pada tahun 2008, Richardson menulis dalam artikel Savannah Morning News bahwa dia dan para penumpang mungkin tidak melihat bom meledak karena dia membalikkan badan pesawat.

Pada tahun 2004, Richardson mengatakan bahwa dia menyesal menjatuhkan bom tersebut karena semua masalah yang ditimbulkannya.

“Yang harus saya ingat adalah mendaratkan pesawat itu dengan selamat. Saya kira bom inilah yang akan membuat saya dikenang,” ujarnya.

Selama berminggu-minggu setelah tabrakan, sekitar 100 penyelam Angkatan Laut mencari senjata tersebut menggunakan sonar genggam. Balon udara dan kapal menjelajahi pantai hingga rawa-rawa.

Kemudian pada 16 April 1958, militer memutuskan bahwa bom tersebut hilang dan tidak dapat diperbaiki lagi. Pada saat itu, Angkatan Udara mengatakan senjata tersebut belum dirakit sepenuhnya dan tidak ada bahaya ledakan atau radioaktivitas.

Saat itu, teknologinya belum berkembang menjadi senjata nuklir tersegel. Sebaliknya, plutonium tersebut terpisah dari selubung bom dan bahan peledak yang menyebabkan ledakan. Senjata baru bisa dikatakan lengkap jika kapsul atau inti plutoniumnya ada di dalamnya.

Halaman Selanjutnya

Namun beberapa ahli mengatakan meskipun seseorang menemukan bom tersebut, mungkin lebih baik membiarkannya terkubur.

Happy
Happy
0 %
Sad
Sad
0 %
Excited
Excited
0 %
Sleepy
Sleepy
0 %
Angry
Angry
0 %
Surprise
Surprise
0 %
COCOL88 GACOR77 RECEH88 NGASO77 TANGO77 PASUKAN88 MEWAHBET MANTUL138 EPICWIN138 WORTEL21 WORTEL21 WORTEL21 WORTEL21 WORTEL21