MASTER38 MASTER38 MASTER38 MASTER38 BOSSWIN168 BOSSWIN168 BOSSWIN168 BOSSWIN168 BOSSWIN168 COCOL88 COCOL88 COCOL88 COCOL88 MABAR69 MABAR69 MABAR69 MABAR69 MABAR69 MABAR69 MABAR69 MAHJONG69 MAHJONG69 MAHJONG69 MAHJONG69 RONIN86 RONIN86 RONIN86 RONIN86 RONIN86 RONIN86 RONIN86 RONIN86 ZONA69 ZONA69 ZONA69 NOBAR69 ROYAL38 ROYAL38 ROYAL38 ROYAL38 ROYAL38 ROYAL38 ROYAL38 ROYAL38
SLOT GACOR HARI INI SLOT GACOR HARI INI
BOSSWIN168 BOSSWIN168
BARON69
COCOL88
MAX69 MAX69 MAX69
COCOL88 COCOL88 LOGIN BARON69 RONIN86 DINASTI168 RONIN86 RONIN86 RONIN86 RONIN86 MABAR69 COCOL88
ronin86
bwtoto
bwtoto
bwtoto
master38
Search for:
  • Home/
  • DIGILIFE/
  • Hati-hati, Tsunami 28 Meter Bisa Hantam Selandia Baru
Ilustrasi tsunami.

Hati-hati, Tsunami 28 Meter Bisa Hantam Selandia Baru

0 0
Read Time:3 Minute, 40 Second

Rabu, 13 Desember 2023 – 14:03 WIB

Selandia Baru – Belum lama ini penemuan penelitian mengatakan bahwa gelombang tsunami setinggi 92 kaki (28 meter) dapat menghantam beberapa bagian Selandia Baru dalam skenario gempa Bumi terburuk.

Baca Juga :

Geger Pulau Baru Muncul di Negara Maju, Ukurannya Kian Besar

Dilansir VIVA Tekno dari Live Science, Rabu, 13 Desember 2023, dalam penelitian para peneliti menggunakan metode baru untuk meneliti simulasi gempa bumi untuk memahami kemungkinan risiko tsunami di Pulau Utara dan Selatan Selandia Baru.

Baca Juga :

6 Bencana Alam yang Bakal Terjadi Pada 2024 Menurut Ramalan Miyan Sumaryana

Mereka menemukan bahwa gelombang terbesar kemungkinan besar akan menghantam sepanjang pantai timur laut Pulau Utara.

Baca Juga :

Ramalan Anak Indigo Miyan Sumaryana: 2024 Bakal Jadi Tahun yang Penuh Kegelapan!

Hal ini dikarenakan zona subduksi Hikurangi, tempat lempeng tektonik Pasifik menunjam ke bawah lempeng tektonik Australia, berada di lepas pantai.

“Ada rentang waktu yang sangat singkat (antara) ketika gempa bumi ini terjadi dan ketika gelombang tsunami menghantam,” kata penulis pertama studi Laura Hughes, seorang mahasiswa doktoral di Victoria University of Wellington, Selandia Baru.

Karena kedekatan Selandia Baru dengan zona subduksi, yang dapat menciptakan gempa Bumi besar yang menghasilkan tsunami, maka penting untuk memahami risiko gelombang dahsyat ini.

Upaya-upaya sebelumnya telah menggunakan gempa bumi historis untuk mencoba memahami risiko di masa depan, kata penulis senior studi Martha Savage, ahli geofisika di Victoria University of Wellington.

Namun, catatan sejarah hanya kembali ke sekitar 150 tahun yang lalu. Studi geologi dapat menemukan bukti gempa yang lebih tua, namun catatan tersebut tidak lengkap.

Sebagai gantinya, para peneliti beralih ke metode yang berbeda: gempa sintetis. Metode ini menggunakan model komputer, di mana para peneliti menambahkan semua yang mereka ketahui tentang geometri dan fisika sistem patahan, termasuk hal-hal seperti lokasi patahan dan jumlah gesekan pada patahan tersebut.

Mereka kemudian mensimulasikan gempa bumi selama puluhan ribu tahun untuk mencoba menentukan seberapa sering gempa bumi besar terjadi.

Metode ini tidak sempurna karena sistem patahan tidak sepenuhnya diketahui, kata Savage, tetapi metode ini melengkapi catatan sejarah dan geologi.

“Kami dapat memasukkan berbagai properti yang kami pikir mungkin ada dan mendapatkan kisaran potensi gempa bumi dan kisaran potensi tsunami yang mungkin terjadi,” kata Hughes.

Ilustrasi gelombang tsunami

Dalam studi baru yang diterbitkan pada 29 November di jurnal JGR Solid Earth, para peneliti membuat katalog simulasi waktu 30.000 tahun yang difokuskan pada sistem patahan di sekitar Selandia Baru. Hasilnya menunjukkan 2.585 gempa bumi dengan kekuatan antara 7,0 dan 9,25 SR.

Model tersebut menunjukkan bahwa zona subduksi Hikurangi merupakan sumber gempa tsunami yang paling berbahaya di dekat Selandia Baru, meskipun zona subduksi Tonga-Kermadec di utara Pulau Utara juga dapat menghasilkan gempa besar yang menyebabkan tsunami, sedikit lebih jauh dari pantai.

Para peneliti terkejut ketika menemukan bahwa bahaya tsunami disebabkan oleh patahan yang lebih kecil dan lebih dangkal yang disebut patahan kerak bumi, daripada patahan subduksi itu sendiri, kata Hughes.

“Ya, zona subduksi melakukan apa yang kita harapkan,” katanya, “tetapi patahan kerak bumi kita juga memiliki komponen bahaya yang signifikan yang juga perlu kita perhitungkan.”

Tim tersebut menemukan bahwa ketinggian maksimum tsunami adalah 92 kaki, yang akan terjadi akibat gempa berkekuatan 9,13 skala Richter sekitar 394 mil (634 kilometer) timur laut Auckland di Pasifik Selatan. Tsunami Tohoku 2011 di Jepang adalah gelombang setinggi 130 kaki (40 meter), sebagai perbandingan.

ilustrasi Tsunami Banten 2018

Hasil penelitian menunjukkan bahwa Selandia Baru dapat mengalami tsunami setinggi 16,4 kaki (5 meter) kira-kira setiap 77 tahun, dengan gelombang setidaknya 49,2 kaki (15 meter) kira-kira setiap 580 tahun.

Tsunami setinggi lebih dari 3,3 kaki (1 meter) memicu evakuasi di daratan, kata Hughes, sementara gelombang yang lebih kecil dapat merusak pelabuhan dan pelabuhan.

Meskipun ini adalah pertama kalinya metode gempa sintetis digunakan untuk mempelajari tsunami, hal yang sama dapat dilakukan untuk tempat-tempat berisiko lainnya di seluruh dunia, kata Hughes.

Masih banyak pekerjaan yang harus dilakukan untuk memetakan risiko di Selandia Baru, tambahnya. Penelitian saat ini tidak memperhitungkan gempa bumi yang jauh di sekitar Pasifik, yang dapat menyebabkan gelombang tsunami yang beresonansi di seluruh lautan.

“Ini merupakan langkah besar dalam penilaian risiko sehingga kita sekarang dapat membuat rantai dari apa yang menyebabkan gempa bumi, seperti apa gempa bumi itu, dan kemudian seperti apa dampaknya terhadap tsunami,” kata Hughes.

Halaman Selanjutnya

Upaya-upaya sebelumnya telah menggunakan gempa bumi historis untuk mencoba memahami risiko di masa depan, kata penulis senior studi Martha Savage, ahli geofisika di Victoria University of Wellington.

Happy
Happy
0 %
Sad
Sad
0 %
Excited
Excited
0 %
Sleepy
Sleepy
0 %
Angry
Angry
0 %
Surprise
Surprise
0 %
COCOL88 GACOR77 RECEH88 NGASO77 TANGO77 PASUKAN88 MEWAHBET MANTUL138 EPICWIN138 WORTEL21 WORTEL21 WORTEL21 WORTEL21 WORTEL21